Hudud

Hudud

Ms. Muy Dhaleeya's picture

Assalamualaikum.

Dewasa ini isu hudud menjadi buah mulut masyarakat. Ada yang memandang sinis,ada yang menyokong, ada yang berkecuali kononnya 'bersih'.Namun tunjangnya,hukuman ini menguji keimanan dan ketaqwaan kita sebagai umat islam dalam melaksanakaan hukum Allah.

seperti mana murid-murid sekolah terbatas dengan undang-undang sekolah,pengguna jalan raya dengan undang-undang jalan raya, begitu juga kita,hamba Allah terbatas dengan undang-undang Allah. Kita wajib menjalankan hukumNya.

Ada segelintir 'cendekiawan' bangsa yang lantas bangun,menidakan hukum Allah ini. Kata mereka,hukuman ini amat kejam.Dimana letaknya hak asasi manusia? ini adalah hujah-hujah orientalis barat kononnya amat menitik beratkan hak asasi. Wujudlah pelbagai persepsi buruk dan extremisnya islam.Padahal mereka sendiri tidak faham apa itu hudud.kesannya terhadap ekonomi,sosial,pendidikan,dan politik negara.Bukan mudah menjatuhkan hukum. Lebih senang mereka mengiktiraf perkahwinan gay dan lesbian daripada mengiktiraf hukum Allah ini.

Kita bertanya pada diri sendiri,umat islam khususnya. Adakah tangan ini milik kita?
adakah nyawa ini milik kita? rezeki ini milik kita? kekuatan zahir dan batin ini milik kita? tanah yang dipijak ini milik kita? negara ini milik kita?

BUKAN. hanya pinjaman OLEH ALLAH S.W.T kepada kita.

Jadi bagaiman kita hendak mengistiharkan kita tidak perlu mengikut hukum Allah ini?
sedangkan kita hanya menumpang di bumiNya?

Ada mantan pemimpin negara yang bimbang terhadap pandangan dunia serta imej negara kita dengan hukuman sebat terhadap seorang model.
Kita bimbang akan pandangan dunia,
kita bimbang imej kita tercalar,
bagaimana pula dengan pandangan Allah kepada negara kita?
dalam solat-solat kita,dalam pujian-pujian kita,dalam takbir kita,dalam doa kita,dalam kesenangan,
ketika kita dalam kesusahan,dalm bencana,dalam kesempitan,dalam duka,mohon keselamatan dan kesihatan,kepada siapa kita menadah tangan?
negara luar?

Bukan, kepada tuan kita,ALLAH S.W.T. Kita hanya hamba.

Jadi dicoretkan sedikit, apa itu hukum hudud. Dan ingat bukan mudah nak menjatuhkan hukum.Ada prosedur dah kaedahnya,mesti cukup bukti nya,mesti cukup saksi-saksinya bukan sekadar medengar hujah peguam.Hukum ini untuk menyedarkan semua.Baik yang bersalah dan tidak bersalah. Bukan hanya menyedarkan dan memenjarakan si miskin yang tidak mampu membayar denda dan penalti yang beribu-ribu.Orang kaya pula?
hulur duit, selesai.

Mengikut peruntukan hukum syara` yang disebutkan di dalam Al-Qur'an dan Al-Hadith dan yang dikuatkuasakan dalam undang-undang jinayah syar`iyyah, penjenayah-penjenayah yang didakwa di bawah kes jinayah syar`iyyah apabila sabit kesalahannya di dalam mahkamah wajib dikenakan hukuman hudud, qisas, diyat atau ta`zir.

Hukuman-hukuman ini adalah tertakluk kepada kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh penjenayah-penjenayah tersebut.

1. Hukuman Hudud

Hukuman hudud adalah hukuman yang telah ditentukan dan ditetapkan Allah di dalam Al-Qur'an dan Al-Hadith. Hukuman hudud ini adalah hak Allah yang bukan sahaja tidak boleh ditukar ganti hukumannya atau diubahsuai atau dipinda malah tidak boleh dimaafkan oleh sesiapapun di dunia ini. Mereka yang melanggar ketetapan hukum Allah yang telah ditentukan oleh Allah dan RasulNya adalah termasuk dalam golongan orang yang zalim. Firman Allah s.w.t. yang bermaksud:

"Dan sesiapa yang melanggar aturan-aturan hukum Allah maka mereka itulah orang-orang yang zalim." (Surah Al-Baqarah, 2:229).

Kesalahan-kesalahan yang wajib dikenakan hukuman hudud ialah:

a) Berzina, iaitu melakukan persetubuhan tanpa nikah yang sah mengikut hukum syara`.

b) Menuduh orang berzina (qazaf), iaitu membuat tuduhan zina ke atas orang yang baik lagi suci atau menafikan keturunannya dan tuduhannya tidak dapat dibuktikan dengan empat orang saksi.

c) Minum arak atau minuman yang memabukkan sama ada sedikit atau banyak, mabuk ataupun tidak.

d) Mencuri, iaitu memindahkan secara sembunyi harta alih dari jagaan atau milik tuannya tanpa persetujuan tuannya dengan niat untuk menghilangkan harta itu dari jagaan atau milik tuannya.

e) Murtad, iaitu orang yang keluar dari agama Islam, sama ada dengan perbuatan atau dengan perkataan, atau dengan i`tiqad kepercayaan.

f) Merompak (hirabah), iiatu keluar seorang atau sekumpulan yang bertujuan untuk mengambil harta atau membunuh atau menakutkan dengan cara kekerasan.

g) Penderhaka (bughat), iaitu segolongan umat Islam yang melawan atau menderhaka kepada pemerintah yang menjalankan syari`at Islam dan hukum-hukum Islam.

2. Hukuman Qisas

Hukuman qisas adalah sama seperti hukuman hudud juga, iaitu hukuman yang telah ditentukan oleh Allah di dalam Al-Qur'an dan Al-Hadith. Hukuman qisas ialah kesalahan yang dikenakan hukuman balas.

Membunuh dibalas dengan bunuh (nyawa dibalas dengan nyawa), melukakan dibalas dengan melukakan, mencederakan dibalas dengan mencederakan.

Kesalahan-kesalahan yang wajib dikenakan hukuman qisas ialah:

a) Membunuh orang lain dengan sengaja.

b) Menghilangkan atau mencederakan salah satu anggota badan orang lain dengan sengaja.

c) Melukakan orang lain dengan sengaja. Hukuman membunuh orang lain dengan sengaja wajib dikenakan hukuman qisas ke atas si pembunuh dengan dibalas bunuh. Firman Allah s.w.t. yang bermaksud:

"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan kamu menjalankan hukuman qisas (balasan yang seimbang) dalam perkara orang-orang yang mati dibunuh." (Surah Al-Baqarah, 2:178)

Hukuman menghilangkan atau mencederakan salah satu anggota badan orang lain atau melukakannya wajib dibalas dengan hukuman qisas mengikut kadar kecederaan atau luka seseorang itu juga mengikut jenis anggota yang dicederakan dan dilukakan tadi.

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud:

"Dan Kami telah tetapkan atas mereka di dalam kitab Taurat itu, bahawasanya jiwa dibalas dengan jiwa, dan mata dibalas dengan mata, dan hidung dibalas dengan hidung, dan telinga dibalas dengan telinga, dan gigi dibalas dengan gigi, dan luka-luka juga hendaklah dibalas (seimbang). Tetapi sesiapa yang melepaskan hak membalasnya, maka menjadilah ia penebus dosa baginya. Dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah, maka mereka itulah orang-orang yang zalim." (Surah Al-Ma'idah: 45)

3. Hukuman Diyat

Hukuman diyat ialah harta yang wajib dibayar dan diberikan oleh penjenayah kepada wali atau waris mangsanya sebagai gantirugi disebabkan jenayah yang dilakukan oleh penjenayah ke atas mangsanya. Hukuman diyat adalah hukuman kesalahan-kesalahan yang sehubungan dengan kesalahan qisas dan ia sebagai gantirugi di atas kesalahan-kesalahan yang melibatkan kecederaan anggota badan atau melukakannya.

Kesalahan-kesalahan yang wajib dikenakan hukuman diyat ialah:

a) Pembunuhan yang serupa sengaja.

b) Pembunuhan yang tersalah (tidak sengaja).

c) Pembunuhan yang sengaja yang dimaafkan oleh wali atau waris orang yang dibunuh. Firman Allah s.w.t. yang bermaksud:

"Maka sesiapa (pembunuh) yang dapat sebahagian keampunan dari saudaranya (pihak yang terbunuh) maka hendaklah (orang yang mengampunkan itu) mengikut cara yang baik (dalam menuntut ganti nyawa), dan si pembunuh pula hendaklah menunaikan (bayaran ganti nyawa itu) dengan sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhan kamu serta satu rahmat kemudahan. Sesudah itu sesiapa yang melampaui batas (untuk membalas dendam pula) maka baginya azab siksa yang tidak terperi sakitnya." (Surah Al-Baqarah, 2:178)

4. Hukuman Ta`zir

Hukuman ta`zir ialah kesalahan-kesalahan yang hukumannya merupakan dera, iaitu penjenayah-penjenayah tidak dijatuhkan hukuman hudud atau qisas. Hukuman ta`zir adalah hukuman yang tidak ditentukan kadar atau bentuk hukuman itu di dalam Al-Qur'an dan Al-Hadith.

Hukuman ta`zir adalah dera ke atas penjenayah-penjenayah yang telah sabit kesalahannya dalam mahkamah dan hukumannya tidak dikenakan hukuman hudud atau qisas kerana kesalahan yang dilakukan itu tidak termasuk di bawah kes yang membolehkannya dijatuhkan hukuman hudud atau qisas.

Jenis, kadar dan bentuk hukuman ta`zir itu adalah terserah kepada kearifan hakim untuk menentukan dan memilih hukuman yang patut dikenakan ke atas penjenayah-penjenayah itu kerana hukuman ta`zir itu adalah bertujuan untuk menghalang penjenayah-penjenayah mengulangi kembali kejahatan yang mereka lakukan tadi dan bukan untuk menyiksa mereka.

*Ada yang takut dan ngeri.Kalau kita tidak bersalah,buat apa nak takut?
Fikirkanlah pula kesan baiknya.Saya jamin,jika hukum Allah ini dilaksanakan,Tak ada budak melayu islam buat video porno 3gp,bahkan selipar di masjid pun tak kan hilang..
ALLAHUAKBAR...


User login

Become a fan of TVpas on facebook.

Who recommended this?

No one's voted yet! Why don't you?

Who's online

There are currently 1 user and 5 guests online.

Online users

  • DR. Jeanna GC

Who's new

  • Ms. Hosea DY
  • DR. Jeanna GC
  • Mrs. Analisa PJ
  • Ms. Nate WD